• Headline
  • H⭕rizon
  • Review
  • About us






  • Narkotika


    BNN Memusnakah Ratusan Kg Shabu Serta Ribuan Pil Ekstasi 
    Jakarta,mediadata.co.id- 
    BNN memusnahkan barang bukti narkotika, 139,027 kilogram shabu, 77.121 butir ekstasi serta 48 gram jenis eutilon, Kamis (22/10/2020).
    Kepala BNN Komjen Heru Winarko, mengungkap barang bukti narkoba tersebut hasil pengungkapan 11 kasus sejak dalam kurun waktu bulan Juni- September 2020 lalu.
    Dari 11 kasus diantaranya. Kasus pertama, BNN mengungkap 53 gram narkotika jenis eutilon  pada 11 Juni 2020 lalu, "Untuk kasus yang pertama pada Kamis 11 Juni 2020 petugas BNN mengamankan narkotika jenis eutilon sebanyak 53 gram."
    Lanjutnya lagi, "Namun seorang pria berinisial RM yang diduga penerima paket narkotika berhasil melarikan diri saat hendak diamankan petugas di Apartemen Plaza Kemayoran, Jakarta Pusat," ujar Heru disela-sela pemusnahan narkoba dikantor BNN Jalan MT Haryono, Cawang, Jaktim, Kamis(22/10).
    Mayoritas peredaran gelap narkotika di tengah pandemi COVID-19 dilakukan menggunakan jasa pengiriman, katq Heru lagi memapar. Heru juga menerangkan bahwa untuk kasus kedua terjadi diungkap diwilayah Sumatera Utara. 
    Dalam hal ini, petugas BNN berhasil menggagalkan penyelundupan shabu sebanyak 49.840 gram, "Dimana, dua orang pelaku diamankan petugas yang berinisial Mun alias Bang Pon dan Muh alias Amat. Keduanya, diringkus saat melintas di Jalan Dusun 19, Pasar Empat Germenia, Deli Serdang, Sumut," kata Kepala BNN, Komjen Heru Winarko menjelaskan.
    "Kasus ini dikendalikan oleh seorang narapidana berinisial H yang tengah mendekam di Rutan Kelas 1 Pelembang, Sumatera Selatan," ujar Heru Winarko.
    Kepada penyidik, kedua pelaku mengaku kalau barang haram tersebut adalah  milik dua pelaku lainnya berinisial ES dan EO yang diketahui tinggal di Aceh. Kini, BNN masih memburu keduanya.
    Sedangkan kasus ketiga, petugas BNN mengungkap sindikat peredaran  narkotika jenis ekstasi asal  Malaysia yang diselundupkan melalui jalur laut  Aceh. 
    Kasus ini  bermula masuknya laporan  dari masyarakat. Kemudian, petugas melakukan penyelidikan dengan pemantauan di lapangan tertanggal 8 September 2020 lalu.
    "Sebanyak empat tersangka berinisial DA, SY, BUR, dan AS ditangkap petugas BNN di sejumlah lokasi yang ada di Aceh dan Sumatera Utara," kata Heru. Dan katanya lagi, "dari tangan tersangka kita amankan 30.000 butir pil ekstasi. Mereka merupakan sindikat Malaysia-Aceh," jelas Heru Winarko detail.
    Akhirnga dari penangkapan tersebut petugas BNN menyita barang bukti berupa 29 kg shabu yang tersimpan didalam tas ransel yang dibungkus teh China.
    Tidak sampai disitu, petugas lalu melakukan pengembangan dan menangkap seorang laki- laki berinisial F di rumah kontrakannya di Dusun Murni, Desa Seuneubok Teupin Panah, Aceh Timur. "Total barang bukti yang diamankan petugas sebanyak 29.289 gram sabu-sabu," katanya mengakhiri paparannya.(Ali/ds)

    Bagikan

    Komentar & Pesan

    Nama
    Email *
    Pesan *
    Pesan dan komentar Anda tidak di publikasikan. Terimakasih.
    _______________________________________          Adv
    __________________________________________________ 
    WAKTU SAAT INI:
    Follow:
    Facebook  Twitter  Instagram  Youtube   
    mediadata.co.id - News & Report   

    Tidak ada komentar: